Selasa, 04 Januari 2011

KhawatiR

Pagi durung tiba, kala dingin merayap
Mengelus manja sudut kiri pelepah mata ku
di seberang lawang, damai Kalongan bisa ku telan

Serasa mimpi, ... jiwaku riuh
bagai dzikir malaikat surgawi

Lama sekali kutunggui detik-detik ini
Sampai lupa, kemana akal ku perginya

Di luar sangka ku, sudah minggu ketiga rupanya

Bersama kalian......
kutiup takdir.......

Untuk mengendus
menulis sajak tentang hatiku yang kwawatir
Kalongan, 30 juli 2010; 01.29 Wib
Sedikit promosi: Puisi tersebut belum pernah dimuat pada media cetak manapun. Mungkin karena tak layak. Bagi Anda yang tahu banyak cara bikin puisi, saya mengajukan diri; mohon petunjuk dan masukannya.

17 komentar:

  1. Subhanalloh, luar Biasa!!
    sungguh, puisi yang sangat menggugah.
    tak penah sia-sia waktu saya mengunjungi blog ini.
    trima kasih, Bang!

    BalasHapus
  2. wah, saya jadi terharu mendapat kunjungan dan komentar dari Mbahnya Blogger UIN Jogja

    BalasHapus
  3. Berhubung Denuzz kurang suka dan pastinya kurang paham sama puisi, jadi maaf, Denuzz gak kasih masukan ya...
    Tapi, puisi di atas keren. namun sayang Denuzz gak paham maknanya... Hehe

    Salam sayang dari BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

    BalasHapus
  4. Kunjungan persahabatan dari Blogger Borneo, menyampaikan salam perkenalan yang cukup hangat sekaligus ingin mengajak rekan-rekan blogger Bangka Belitung untuk dapat kiranya saling berkomunikasi dan berkoordinasi sehingga impian untuk menjadi sebuah komunitas yang solid dapat terwujud. Tiada satu hal pun yang tidak mungkin tidak akan terjadi selama kita tetap berkeras hati untuk mencobanya. Keep spirit for blogging...

    BalasHapus
  5. Amiiiinn.
    Terimakasih Pak, sudah menyempatkan diri untuk berkomentar...

    BalasHapus
  6. Jangan terlalu khawatir mas, nanti malah jalan ditempat ;)

    BalasHapus
  7. Yang penting semangat Bang...
    nggak usah khawatir he.he..

    *puisinya bagus Bang... :)

    BalasHapus
  8. Keren,...bisa dishare makna yang terselip disanakah??

    BalasHapus
  9. wah minggu ketiga tanggal tua yah mas, bikin khwatir emang hehe, btw nice poem :) btw dari bangka ok, bangka e mane nih ?

    BalasHapus
  10. Buat mas Sukadi, HItam putih,and cici; terimakasih.sebetulnya saya butuh masukan.heehee

    Buat Pak Warcoff;kita ngobrol diforum aja,Pak.hee diwarung cofe bapak.

    BalasHapus
  11. men sama sekampong dak perlu meli asako e....

    BalasHapus
  12. nikmat tenan kawan,
    puisi kan expresi, jadi susunan kata ya bebas sakarepe dewe wae he he..
    link sudah terpasang, makasih :)

    BalasHapus
  13. pagi durung tiba? maksude primen kang? tak kira puisi Jawa, jebul Indonesia

    BalasHapus
  14. Saya memang sengaja memasukkan sedikit bahasa Jawanya, dan tak ingin membahas pengertian kata (durung)itu takut malah mengganggu,Pak...

    BalasHapus
  15. aku mesti belajar lagi merangkai kata, boleh dijadikan referensi nih.. menyentuh sekali...

    BalasHapus