Jumat, 09 Juli 2010

KKN Sebentar Lagi


Selembut keperibadian-nya, paras Ami, terlihat berseri-seri siang itu. Walau peluh membanjiri wajahnya, senyum selalu terkembang manja di bibir dara ini. Empat RT dari dusun Kalongan sudah ia tapaki.

“Capek sih, tapi seneng juga kok...,” kata peserta KKN UIN Su-Ka, asal Solo itu.

Zuhaer dan 4 peserta lainnya, Irfan, Wiwit, dan Azhari alias Bang NgangaN sendiri, tengah melakukan survei ke dusun Kalongan, Desa Tlogoadi. Kalongan akan menjadi rumah sekaligus kampung kami selama 2 bulan (13 Juli-27 Agustus) kedepan. Survei lokasi adalah ritual wajib bagi kami, pra-pemberangkatan yang akan dilaksanakan oleh LPM UIN Su-Ka bagi seluruh peserta KKN angkatan 70, pada Selasa 13 Juli mendatang.

“Mengapa Kuliah Kerja Nyata masih relevan, Bang?” tanya seorang blogger yang sudah lama kelar kuliahnya.

Menurut para pakar, dalam buku pedoman KKN UIN, KKN adalah salah satu bentuk tanggung jawab serta pengabdian Perguruan Tinggi pada masyarakat. Sebagai bagian dari TRI Dharma Perguruan Tinggi, kata buku itu.

“Sekarang KKN merupakan kegiatan formal Kurikuler (kuliah lapangan), tapi ntar pasti banyak pengalaman indah dan hal-hal menyenangkan yang kalian dapat. Saya aja pengen KKN lagi!.”, terang seorang kawan saya.

“KKN itu identik dengan Cinlok lho!, saya aja dapet pacar pas KKN tahun lalu”, kawan saya itu menambahkan dengan bangganya.

Tapi, memang banyak cerita yang menyerbu telinga saya -langsung maupun tidak- tentang manisnya masa-masa KKN. Terlepas baik atau buruk, fenomena cinlok alias cinta lokasi menjadi bumbu tersendiri bagi para peserta KKN. Dan memang sangat potensial terjadi.

Entahlah, bagimana di kelompok saya, nanti...?!.

Saya sendiri sudah tidak sabar mengikuti KKN ini. Tinggal di desa. Belajar tentang berbagai problem, tingkah polah masyarakat desa yang sebenarnya. Lebih dari itu, saya ingin merasakan nikmatnya udara dan kedamaian desa. Meski hanya sebentar, lembutnya angin Kalongan tempo hari, memberikan kesan estetik mendalam pada imaji saya. Menapaki jalan-jalan Kalongan, membuat saya rindu akan keluarga yang jauh di Bangka sana.

Desa adalah satu-satunya jejak surgawi yang pernah saya diami selama 24 tahun bertahta dibumi. Apakah sampean sudah pernah KKN, bagimana rasanya?.

Apa Kabar SaudaraKu; Mohon maaf sedalam-dalamnya, untuk sementara waktu saya tidak bisa jalan-jalan menyambangi Blog sampean.

16 komentar:

  1. heeemmmmm?!?! emang seru & asik tau...meski ga ada cinlok,tapi tetep sangat berkesan banget.

    BalasHapus
  2. heheheh.....ya ...ya...semoga ja...

    BalasHapus
  3. KKN penuh crita sedih dan senang, rasanya mau mengulang kembali crita KKN dulu, hehe, seru eui ...

    BalasHapus
  4. semoga sukses ya KKN nya...

    BalasHapus
  5. wah mantap donk, sukses ya Bang Ngangan

    BalasHapus
  6. Bang Ngangan masih kuliah to rupanya? kirain sudah kerja ..., pasti kena pasti kena cinlok tuh nanti

    BalasHapus
  7. asal jangan korupsi kolusi dan nepotisme aja bozzz..... betul betul betul??

    BalasHapus
  8. yups dgr2 kkn mang seru abs n sring kali trjadi tragedi yang namanya "cinlok".tp aq percaya kok klo c***k q yang satu ini g bakal merasakan yg namanya cinlok.karna aq tau siapa dy.smngat y...

    BalasHapus
  9. Sikap vocational (berpengabdian) tak mungkin akan tumbuh dan membekas hanya dengan ketakutan terhadap SKS
    KKN dibubarkan saja dan jadikan LPM sebagai pusat pengabdian civitas akademia yang terbuka sepanjang waktu bagi semua orang setiap waktu.

    BalasHapus
  10. mang enak menjalani massa KKN apalagi bila nantinya dapat menemukan cinlok pasti saat KKN menjadi massa massa yang Indah

    BalasHapus
  11. wedew...sang pujangga sudah mengeluarkan kata-kata yang turun dari surga kala itu...mantaap :D.....

    sukses selalu bung... jangan ampe KKN ntar yah kalo udah selesai KKN... ;))

    BalasHapus
  12. Yups,SEMOGA ja bung.KKN yg satu itu harus dimusnahkan tho...!

    BalasHapus
  13. iri aku...., kafan...yach..?
    woi..., dirimu lum bayar.. lst...k..loh

    BalasHapus
  14. KKN seru banget lho, sayang banget kalo g ada. Tapi sih mahasiswa jaman sekarang udah jarang kok yang KKN di desa. Kalau bikin program sendiri, milihnya malah KKN di kota, wqwqwq

    BalasHapus
  15. Jadi cepat2 penen KKn Nich...

    BalasHapus
  16. Salam Kenal dariku, artikel menarik :D Sekalian mau bilang Met Puasa bagi yang puasa. Met sejahtera bagi yang gak njalanin. Semoga selamat & damai dimuka Bumi. Amin :D

    BalasHapus